padinrose | Tips, Hobi dan Motivasi

padinrose | Tips, Hobi dan Motivasi
Home » » Cerpen Pautan - Aku Anak Derhaka Siri 17

Cerpen Pautan - Aku Anak Derhaka Siri 17

/ July 24, 2013 /
Cerpen Pautan - Aku Anak Derhaka merupakan cerpen bersiri yang telah diinspirasikan blogger Sop. Ikuti himpunan dari siri pertama hingga ke 16 di sini.

Petikan Cerpen Pautan - Aku Anak Derhaka Siri 16

Ketika aku diserang bertubi-tubi, aku sempat mengambil pisau di dalam poket seluar dan terus menikam tepat di perut Saiful! Nak rasakan! Aku tekan sekuat hati! Sekuat mereka membelasah aku! 

Saiful yang kesakitan terus rebah! Rakan-rakan lain terpaku! Mereka terkejut apabila Saiful tiba-tiba rebah akibat tikam tersebut!

"Siapa lagi hendak rasa manis tikaman pisau pusaka ini!" Jerit aku.


Tiba - tiba...

"Dahla tu bang... dah petang ni, nanti kita ziarah lagi ya.."

Tanpa aku sedari, manik jernih berjurai membasah pipi. Lamunan aku disentak suara Maria, wanita yang aku nikahi 5 tahun lalu. Tangan kecil menghulur sapu tangan kepada aku.

"Kenapa ayah menangis kat sini? Batu ni marah ayah ke? Orang besar pun menangis ke?"

Bertalu - talu soalan menerjah ke ruang telinga. Ikut rasa, hendak saja aku tendang anak kecil ini. Rimas. Tetapi , itu aku 20 - 30 tahun yang lalu. Penuh ego. Degil. Keras kepala. Panas baran. Syukur, Tuhan mengirimkan Maria yang sabar dengan kerenah aku, dan sedikit sebanyak mengubah persepsi aku tentang kehidupan lebih - lebih lagi hidup berkeluarga.

Sebaik sahaja menerima berita kematian Saiful dan aku dimasukkan ke dalam penjara, ibu dan ayah ada datang melawat. Tetapi aku tidak mengendahkan kehadiran mereka. Aku merasakan mereka adalah punca segala - galanya yang mengheret aku ke bilik jahanam tersebut.

"Kimie, ibu dan ayah awak ada di bilik pertemuan. Apa benar kamu tidak mahu berjumpa mereka?" Soal pegawai penjara.

"Pergi jahanam mereka! Aku taknak jumpa diorang!! Aku dah lama takde makbapak... "

Aku tidak menyangka itulah kali terakhir hayat mereka di dunia ini. Aku dikhabarkan berita buruk tersebut oleh pegawai penjara di mana kedua orang tua aku terlibat dalam kemalangan maut. Namun hati aku mati. Tidak ada sekelumit rasa sedih, malah seakan bertepuk tangan mendengar pengkhabaran tersebut.

Selepas aku dibebaskan,... (Bersambung)

Minta penulis rafinamimi.com untuk menyambung siri seterusnya... :D

Update : (17 Feb 2016) : Entri sambungan tidak dapat dikesan. Huhuuu

0 comments:

 
Lifestyle BlogsReal Time Web Analytics
Copyright © 2009-2017 padinrose - Tips, Hobi dan Motivasi, All rights reserved | Disclaimer | Sitemap